Solidariti Anak Muda Malaysia

Solidariti Anak Muda Malaysia
anak muda..!!! korang kini dah boleh mula..!!! disini ia akan memandu korang..!!! jgn takut sbb ini tempat anak muda yg brani..!!! disini tempat anak muda yg kuat prinsipnye..!!! pendaftaran akan dibuka..!!! SELAMAT DATANG..!!

Selamat Tahun Baru Ma'al Hijrah 1433

Selamat Tahun Baru Ma'al Hijrah 1433
Selamat menyambut kedatangan tahun baru 1433 Hijrah kepada semua umat islam di muka bumi ini......

Cara buat duit dengan mudah.....

Cara buat duit dengan mudah.....
sila klik gambar untuk memperolehi pendapatan yang lumayan

"Ya Allah!! Sebagaimana Engkau Pernah menghantar burung-burung ababil menghancurkan tentera bergajah Musyrikin, maka kami memohon kepada mu Ya Allah....... . turunkan lah bantuan mu kali ini kepada orang orang Islam di Libanon, hancurkanlah rejim zionis.. amin . ..."> >(Lalu bacalah surah Al Fil / membayangkan kehancuran tentera Yahudi - dengan Izin Allah)
ahli UMNO menyamar ahli PAS...
UMNO dah kehabisan modal....
go to UMNO

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails

Selasa, 1 Jun 2010

Jangan lukakan rakyat


Rakyat itu selalu diam,
tapi ia pencatat dan tidak pernah lupa,
rakyat itu seperti naga,
melingkar dengan berat badan dan diam dalam keheningan sendiri,
tapi pancainderanya tajam,
kuat instuisinya dangan akalbudi,
lalu jangan sekali-kali melukakannya,
jangan melukainya berkali-kali,
kerana sekali ia bangkit,
rosaklah segala apa-apa.

Rakyat itu penyabar,
kerana kesedaran nuraninya yang dalam,
rakyat hanyalah penonton,
segala perbuatan pemimpin di atas pentas bangsanya,
rakyat akan mudah faham,
akan kesalahan pemimpinnya,
kerana ia ular sawa,
ia tetap melingkar diam kerana kenyangnya,
tapi kalau kesalahan itu sudah subur,
dengan sikap keras kepala,
maka lingkaran diamnya pun hilang,
lalu ia pun mengamuk membinasakan dengan mata butanya.

Rakyat itu suka menunggu,
rakyat itu adalah gerakan raksasa,
rakyat itu tidak pernah tergesa-gesa,
bertindak apalagi memberontak,
ketika rakyat sambil menunggu,
ia pun menilai,
penilaian rakyat selalunya benar,
hati nuraninya bersih tuntas,
kerana sabar menunggu,
rakyat pun menjadi peka melihat peluang,
rakyat selalu mengerti tentang suasana.

Rakyat sering menunggu peluang,
bila terjadi amat menakutkan,
ia tidak mudah berhenti,
tidak pula mudah dijinakkan,
rakyat tidak mudah puas,
rakyat itu orang yang berhati-hati,
menaruh kepercayaan,
maka janganlah menipu rakyat,
maka janganlah membohongi rakyat,
jangan sekali-sekala munafik,
dan jangan berbuat bodoh di depan rakyat.

Rakyat itu tidak mahu dibodohkan,
rakyat itu cerdas hati nuraninya.

Rakyat itu diam,
rakyat itu sabar,
rakyat itu pandai membaca peluang,
jangan sekali-kali anggap rakyat tidak berbahaya,
kerana diamnya,
kerana sabarnya,
rakyat itu memang sabar,
tapi jangan terus disakiti, ditekan dan dibohongi.

Rakyat itu mampu sabar,
seperti ular besar yang perutnya berisi,
tapi kalau ia kelaparan,
bumi lingkarannya akan bergegar,
rakyat itu seperti binatang purba,
tidak berasa disakiti meski diinjak,
kalau perutnya kenyang.

Makanya…
jangan biarkan rakyat lapar,
jangan bodohkan rakyat,
jangan tindaskan rakyat,
kerana sifat diamnya akan hilang,
kesabaran akan lupus,
bijaksananya menjadi gila,
disebarkan air dendam yang tidak akan memilih sesiapa.

Rakyat yang lapar mahunya satu,
keadilan!
rakyat yang tertindas mahunya satu,
keadilan!
rakyat yang diam mahunya satu,
saksama!
rakyat yang bergerak mahunya satu,
kebebasan!
rakyat yang bantah mahunya satu,
ketulusan!

Peradilan adalah perhitungan,
Jangan, jangan pamerkan di ekspo massa,
tentang kedustaan, tentang kemunafikan, tentang ancaman,
jangan, jangan hulurkan,
kertas pemalsuan, dokumen tekanan,
ular sawa masih melingkar tidur,
kerana perutnya masih terisi,
tapi apabila sudah tidak terbeli,
maka hatilah-hatilah yang selama ini disakiti,
hentikan pameran dusta,
hentikan sandiwara dan lakon berseni,
hentikan ancaman,
hentikan main sembunyi.

Rakyat berfikir dalam diam,
rakyat itu diam dalam perhitungan,
rakyat itu menghitung satu demi satu,
harga diri hanyalah jujur,
harga mahal ialah berani mengakui kesalahan pada rakyat,
rakyat itu memang diam,
tapi selalu melihat, selalu mendengar, selalu menilai,
rakyat itu selalu melihat, mendengar, dan menilai,
kalau masih dapat makan,
akan tetapi rakyat yang lapar akan makan semuanya,
rakyat yang tertindas akan ingat luka-luka masa lampau,
mereka dinamakan rakyat bodoh,
yang membuat peradilan sendiri,
hukumannya hanya luka-luka.

Bila semakin parah pisau melukakannya,
semakin keraslah hukuman bodohnya.

Rakyat adalah binatang buas,
yang kelihatan jinaknya melalui hati nurani,
maka, hindarilah peradilan rakyat!

(dipetik daripada buku ‘Luka Rakyat’ – Azizi Hj Abdullah. Terbitan Persatuan Pengguna Pulau Pinang)
*Diolah semula menjadi puisi daripada artikel ‘Peradilan Rakyat’ tulisan Jacob Sumardjo, terbitan Pustaka Hidayah (IKAPI) Bandung – Penulis (Azizi Hj Abdullah)


'UMNO PERASUAH 1 Malaysia... Pembohong seluruh rakyat Malaysia’


™ kaasiii peecaaahhh laaaaaa........®

!!" MEMBUJUR LALU MELINTANG PATAH "!!
http://zulmamakpng.blogspot.com/
!!!.. LAWAN TETAP LAWAN...!!!!, SUARA RAKYAT, SUARA KERAMAT...!!!

Tiada ulasan: