Langkau ke kandungan utama

Catatan

Tunjukkan catatan dari Jun, 2021

Luka Rakyat

Rakyat itu selalu diam, tapi ia pencatat dan tidak pernah lupa, rakyat itu seperti naga, melingkar dengan berat badan dan diam dalam keheningan sendiri, tapi pancainderanya tajam, kuat instuisinya dangan akalbudi, lalu jangan sekali-kali melukakannya, jangan melukainya berkali-kali, kerana sekali ia bangkit, rosaklah segala apa-apa. Rakyat itu penyabar, kerana kesedaran nuraninya yang dalam, rakyat hanyalah penonton, segala perbuatan pemimpin di atas pentas bangsanya, rakyat akan mudah faham, akan kesalahan pemimpinnya, kerana ia ular sawa, ia tetap melingkar diam kerana kenyangnya, tapi kalau kesalahan itu sudah subur, dengan sikap keras kepala, maka lingkaran diamnya pun hilang, lalu ia pun mengamuk membinasakan dengan mata butanya. Rakyat itu suka menunggu, rakyat itu adalah gerakan raksasa, rakyat itu tidak pernah tergesa-gesa, bertindak apalagi memberontak, ketika rakyat sambil menunggu, ia pun menilai, penilaian rakyat selalunya benar, hati nuraninya bersih tuntas, kerana sabar m